life is tough, so calm down….

cuma dan hanya menyalurkan hobi gw ^_^

Curhatan “Shopaholic” Buku

Buku oh buku.. riwayatmuuuu kini, sedari dulu jadi perhatian dirikuuuu.. #nyanyi #ups

berdua

Love them so much :-*

Yaaaaahh.. mau dibilang apa, emang saya penggila buku. Alhamdulillah dikasih suami yang pengertian banget. Saking pengertiannya dia ga tau aja klo uang gaji kami berdua habis buat beli buku selain bayar cicilan yg lain (cicilan buku maksudnya) #ehtaukaliyaaaa hahaha..

rak buku

Sebagian Koleksi buku si Kakak sama Dede.. *harta berharga*

Sosial media itu RACUN buat saya karenaaaaaa banyak penjual buku, agen buku, dan book advisor untuk penerbit tertentu (kya pelangi mizan dan gian mandiri gituuuu.. #kode #BA).

Setiap hari saya megang hp, buka sosmed, bukan cuma buat update statuuus pribadi tp lebih sering BERBURU. Yaaa berburu buku. Rebutan buku sama emak-emak lain yg hobi ngoleksi buku baru/bekas dengan harga miring :”)) pluuusss sekalian jualan buku juga.

Dari zaman SMP, otak saya sudah mulai berputar bahwa dengan jatah uang jajan selama sebulan (dapetnya sebulan sekali yaaa), 20% dipakai jajan, 20% lagi untuk ongkos, 20% lagi menabung, 40% adalah jatah untuk beli koran/majalah bola dan tidak boleh sampai ketahuan karena menurut ibu saya, uang jajan ya buat jajan, bukan buat beli koran! #noted

Cukup? Ya ga donk hehehe.. saya lebih sering jalan kaki dibanding naik angkot, lebih sering mendekam dikelas daripada dikantin, lebih sering nitip beli permen pas jam istirahat dibandingkan beli makanan (irit dan awet) #biasaaaaa

Lanjut SMA saya mulai bergaul dengan HP maksudnya Harry Potter, kegilaan saya beli koran/majalah bola sudah mulai berkurang tapi diganti dengan kegilaan saya ngoleksi novel berseri, buku cerita berseri, daaaaann buku2 sejenisnya. Okeh, udah makin lebih mahal harganya dan pengeluaran semakin banyak. Untungnya saya punya tabungan dr SD jadi setiap ke toko buku saya tinggal geseeek #ups #boros

Kuliah, makin gila belanja buku. Apa aja bisa saya beli dan dilahap. Ga boleh ada 1 orangpun yg ganggu saya ketika saya sedang baca. Suka kesandung jg karena baca sambil jalan ke mesjid, ke kantin. Tapi masa ini lumayan, saya sudah punya penghasilan karena kuliah nyambi kerja.

Begitu menikah, woooooowww.. kegilaan saya soal buku makin ga karuan. Waktu hamil Dinda saya mulai kenalan sama buku bantal. Sekali beli langsung 15macam buku bantal dan saya bacakan setiap malam sebelum tidur. Setelah Dinda lahir yaaaa setiap ada event bookfair dan sejenisnya sekali dateng saya bisa ngabisin 1/2 gaji untuk belanja buku hahaha.. suami teteeeep sabar.. :-*

Waktu Dinda umur 8 bulan saya pertama kali kenal produk DS dengan membeli produk tigaraksa yaitu WWP plus Walter yang harganyaaa aje gileee mahalnya. ini malah proses pembeliannya cepet banget. Penjualnya dateng (hai mba mita ^^) bawa buku contoh. Langsung tertarik. Langsung isi form. Langsung apply cicilan 12x tanpaaaa dilarang bahkan malah didukung suami. Gimana? Keren banget kan suami saya hahaha..
padahal saat itu gaji kami berdua masih minim tp alhamdulillah dilancarkan. Jangankan buat beli buku mahal begitu, Buat bayar cicilan developer aja masih mikir.. #modalnekat :”))

Dinda and her book

Salah satu buku Widya Wiyata Pertama dan Walternya..😀

Lanjuut Dinda umur 1,5th saya baru kenal pelangi mizan. Mulai beli hallo balita, confidence in science set 1 pluuus i love my alquran yg harganya ya 3/5 dr WWP. Uangnya darimana? Sebagian minjem hahaha.. #lebihgilalagi tapi saya yakin untuk bisa membayarnya. Karena memang pada akhirnya saya bisa beli buku dari komisi jual buku, dari keuntungan jual buku. Jadiii muteeeeeeerrrr aja uangnya dilingkaran buku2 tercinta.

HB
Itu baru buku yg paketan, buku yg satuan itu ternyata nilainya lebih gileee lagi karena belinya sedikit2 aja jadi ga terasa. Baru tersadar ketika disalah satu penjual buku (perpus kecil :P), memberikan data buku pesanan saya selama 3 bulan daaaann wuuuaaaaahh buanyaaaaaknyoooo.. ajib d! (pembayaran sudah dilakukan entah bertahap berapa kali)

Maka ketika ditanya harta yang saya miliki itu apa, jawaban pastinya keluarga. Tp kalau yang ditanya harta apa yang saya miliki bersama anak2, jawabannya adalah buku. Karena buku pula yang mendekatkan saya, suami dan anak2.. :”)

rame23
klo ada yg iseng tanya rumah sama mobil itu apa? Itu juga harta kami tp masih kreditan.. blm sepenuhnya milik kami sampai nanti dibilang lunas sama pihak bank dan itu masih lama wekekekek..

Kalau ditanya prioritas saya apa dalam membelanjakan uang? Yaaaa.. saya pilih buku dibandingkan dengan tas, sepatu, baju, gadget, alat makeup #lupakanmakeup #ygsadarjgnketawa

Terus klo ada yg tanya intinya apa? Ga da, pengen sharing aja tentang kegilaan saya sama buku. Senang kalau ketemu temen sehati. Suatu saat jika Allah mengizinkan, insya allah saya bisa punya perpustakaan pribadi bahkan perpustakaan umum buat teman2 pencinta buku :”) amiiieeennn..
#jadiingattagihan #di5penjualbuku #cekrekening #gajianmasihlama #nunggukomisiaja #phuphuphu

rame2
Dan overall saya menikmatinya ^_^v

 

 

 

Single Post Navigation

9 thoughts on “Curhatan “Shopaholic” Buku

  1. Waaa.. keren banget koleksinya, inspiring, tidak ada alasan ga punya duit buat beli bulu.. dari sd sampe kuliah cm bisa ngetem d gramed, pas uda kerja baru bisa beli buku.. rasanya bahagia banget, saking bahagianya, suka beli doang bacanya ntar ntaran.. fufu

  2. Mbak, sy tertarik mau beli buku widya wiyata pertama..bisa beli dimana ya, boleh ngga infonya diemail? Terima kasih..

  3. ummu fayza on said:

    subhanallah, speechless banget baca blog nya bunda. Smoga allah senantiasa memudahkan urusan bunda dan mujahid2 kecil dlm menimba ilmu. Makasih bunda, udh berhasil ngomporin sya buat “berani” investasi buat buah hati…

  4. Saya juga penggemar buku, tapi baca suka ntar-ntaran. Sewaktu masih kerja saya anggarkan 2% dari gaji untuk beli buku.
    Syukurlah mas Ary mendukung hobi mba Mirma, mantap tuh. Kadang kan ada suami/istri yang gak suka pasangannya beli buku terus.

    Lama gak main kesini, eh tau-tau udah punya dua permata yang sangat berharga. Lebih lama lagi gak ketemu, ketemu dulu sewaktu Dinda masih dalam kandungan umur 7 atau 8 bulan, hehe…
    Salam

  5. christo on said:

    halo, salam kenal, saya christo. Mau tanya kalau mau beliin WWP with Walter buat anak, apa bisa satuan ya? soalnya cari2 ga nemu. Thx sebelumnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: