life is tough, so calm down….

cuma dan hanya menyalurkan hobi gw ^_^

Mekanisme Buat SIM di Polres Depok

hari ini untuk pertama kali na gw ngurus SIM (Surat Izin Mengemudi) sendiri ^^ biasanya gw ditemenin bokap dan ga pernah tau gmn alurnya buat SIM or perpanjang SIM, cos yang gw tau cuma duduk n foto hehehe..

berhubung gw sempet kesulitan dan ga ngerti, gw mo berbagi ni biar ga da yg bingung lagi kya gw hehehe..

untuk pertama, mim buat dulu ni alurnya yang ternyata kya gini :

mekanisme-sim-depok

sekarang mim jelasin dulu yakss…

  1. Tes kesehatan, tempatnya ada di ruko no.32 belakang restoran AW. karena letaknya yg berada disebrang Polres jadi enaknya qt parkir dulu di halaman Polres bis tu nyebrang d. siapin uang Rp. 15.000 dan fotocopy KTP. ntar lo dapet form merah yg diisi ma dokter. yang dicek itu tensi darah + pengelihatan. baca tulisan sambil nutup mata sebelah2  yang isinya tu 4 kata (klo ga salah P D B _) dan 9 huruf (1 4 7 7 4 1 _ _ 0). tanda _ artinya gw lupa hahahaha.. klo dah kelar, segera d menuju Polres yang tempatnya itu ada dibawah deket mesjid.
  2. Loket Bank, segera lo kesana dan siapkan uang Rp. 60.000 buat yang perpanjang SIM dan Rp. 75.000 untuk buat SIM baru. harap menggunakan uang PAS ya ^^ klo dah kelar, lo dapet form yang nantinya mesti diisi untuk diserahkan ke loket pendaftaran dan segera beralih ke loket asuransi yang berada tepat di sebelahnya.
  3. Loket Asuransi bayar Rp. 15.000 dan lo bakalan dapet asuransi kecelakaan untuk 5 tahun dengan aturan klo meninggal dapet 1 juta, cacat permanen maks 1 juta, opname 100rb ^^ klo dah kelar, lo mesti isi form yang tadi didapet untuk diserahkan ke bagian loket pendaftaran. oia, nanti disini juga dimintain fotocopy KTP
  4. Loket Pendaftaran, lo cuma nyerahin tu form yg dah diisi beserta embel2 yg dikasih dari loket bank dan asuransi. bis tu lo tinggal nunggu. sambil nunggu, lo bakalan dipanggil untuk nerima kartu asuransi. untuk yang baru pertama kali buat SIM, lo mesti tes dulu. 4a–>tes tertulis, siapin pensil ni. klo dah kelar segera menuju ke atas buat 4b–>tes praktek, klo ga lulus mesti ngulang lagi ni. katanya c ga perlu bayar lagi. cuma cukup tes sampe lulus hehehe.. klo dah kelar semua, duduk manis dan tunggu dipanggil yaaaa…
  5. Foto, pastiin nama, ttl bener ya.. trs bis tu tinggal nunggu ckrekkk!! anda telah difoto.
  6. dan Selesai ^^ SIM anda sudah bisa digunakan sebagaimana mestinya hehehe..

gitu dech alurnya.. mudah2n ada yang merasa terbantu ni ^^

kesimpulannya dana yg dibutuhkan adalah Rp. 90.000 untuk perpanjang SIM dan Rp. 105.000 untuk buat SIM baru plus 2 buah fotocopy KTP. buat yg baru ada plus plus na lagi ni, jangan lupa bawa pensil dan siapin diri buat tes prakteknya ^^

Single Post Navigation

34 thoughts on “Mekanisme Buat SIM di Polres Depok

  1. Sayang saya bukan orang Depok
    Cuma tetanggaan :D

  2. duhh rajin ya bikin flow chart hehe
    slm knal ya

  3. wew lengkap euy.. kira2 sama ga ya di semua tempat?

  4. I-Te-Ha on said:

    Wah ternyata sekarang tes kesehatannya dah pindah yah, Juni kemaren perpanjang SIM tes kesehatannya masih di kompleks polres.
    Sekarang mungkin yg tes dokter beneran kali ya, harganya juga naek tuh dari 10 rb.

    Sebenernya pembuatan/perpanjangan SIM itu gampang banget, ngga perlu pake jasa perantara segala yg bikin tuh harga SIM jadi bisa 2 kali lipet. Gw sendiri dari pertama kali bikin ngga pake “jasa perantara”, ngikutin aja tuh semua prosedur resminya. Habisnya waktu itu untuk 2 SIM cuma 150rb (dah termasuk teh botol ama bakso 2 mangkok – tp ini 10 tahun lalu).

    Thks atas infonya, semoga bisa ngebantu yg lain.

  5. @ kang achoey, gpp d yg penting dah mampir hehehe.. makasih ya ^^

    @ dian, salam kenal juga ^^

    @ mba ade, kya na c sama -sok tw gitu hehehe..-

    @ I-Te-Ha, hmmm.. kya na kenal ni.. bang indra ya?? hehehe.. selama ini mang ga pernah pake calo c, cuma selalu ditemenin bpa. jadi tw na cuma duduk. yg ngurusin semua na bpa hehehe..

  6. Wah, kayaknya Samsat atau Polri jadi ringan deh tugasnya? Kalau banyak blogger kayak gini, wah jadi pada ringan semua tugas2 Pak Polisi.

    Pokoknya TOP dah! :D

    Salam Kenal and numpang mampir :D

  7. Yonri on said:

    emm..ikutan, ada ga ya yang py pengalaman atau tau kl buat sim di depok tapi ktp bekasi bisa pa ga…??

  8. mimaaa,, reny baru mo bikin sim ni,, makasi y infony..
    lengkap euy..

  9. Boleh tanya .. untuk ujian tertulisnya apa aja yang ditanyain ya .. katanya susah ..

  10. deenka on said:

    Sekarang Sim A & C saya buatan Sleman (DIY) dan mau habis dalam waktu dekat , terus KTP saya sekarang depok gimana ya??? bisa perpanjangan atao harus bikin baru??

    kalo jasa perantara ada nggak ya? & biayanya berapaan?

    • em.. sama kya yonri ya kasusnya..
      mim kurang tau ni mas..
      coba ditanya langsung ke polres kali ya ^^

      klo jasa perantara sih biasanya ada disekitar tempat pembuatan..
      klo biaya bisa 2 kali lipat dari biaya pembuatan sendiri :D

  11. tejonurseto on said:

    thanks yang infonya sangat membantu, besok saya mau buat sim A

  12. widodo setyo nugroho on said:

    Mau tanya,saya mau buat sim A,kira2 hbs brp ya?soalnya sy mau d bikinin dr kntr sy,tp sy d tanya orng kntr kira2 hbs brpa ya

  13. thanks info nya …

    besok mau bikin SIM C di polres depok …

    moga-moga gak ribet dan gak ada calo …

    btw itu prosesnya dari pertama kali parkir sampe ninggalin tempat parkir berapa jam ya?

    thanks

  14. teddy on said:

    ia buat sim di depok kalau perpanjang bisa urus sendiri ( nggak perlu calo ), saya juga sudah sukses perpanjang SIM A & C .

  15. Thanks yach… Sdh di share pglmannya, jd pingin jalan buat sim nih, btw pmbuat sim c baru pd jalur normal dipersulit ga tanpa kolekkan… Thanks yach.. :)

  16. tiastidroid on said:

    mau tanya dong mba… waktu buat sim di depok pakai pakaiannya harus rapih banget ya?
    sepatu tertutup & ga boleh pakai sandal.

  17. Darno on said:

    Up dated info ya..

    Terimakasih buat mirma, infonya lumayan ngebantu… Saya coba melengkapi detailnya ya. Semoga bisa membantu

    Saya 30 Mei 2012 baru saja bikin sim A di polres depok. Lokasi nya persis berseberangan dengan gedung walikota di jl margonda raya.Buat saya yang ber ktp depok tapi tidak familiar dengan jalanan depok, hanya bisa berpegang pada jps-pure map.

    Jalan margonda juga banyak tutupannya..u turn agak repot buat saya.angkot biru menyemut.meskipun demikian, saya akhirnya menemukan polres depok.

    Dari luar,polres depok ini tidak menunjukkan tanda tanda lokasi pembuatan sim.

    Memasuki polres depok, saya juga tidak menemukan tanda tanda atau tulisan petunjuk arah /direction pembuatan sim.

    Dihalaman polres ada gedung dikanan,kiri dan depan (bentuk umum U Building)

    Gedung sebelah kiri kita ada tulisan pusat layanan informasi.sebelah kanan gedung dengan kaca yg berisik dengan musik dangdut mengalun keras,nampak ibu ibu bersliweran. Didepan ada gedung dengan papan hitam besar kalo tidak salah dengan tulisan layanan kkcb. Disebelahnya ada parkiran motor trail abu abu polisi.

    Muka saya yang bingung menarik perhatian salah satu petugas polisi yang sedang memarkirkan motor trailnya. Memberikan informasi yg saya perlukan dimana harus menemukan lokasi klinik. Tidak lupa dia menawarkan bantuan. Namun saya bertekad untuk melalui jalur resmi.

    Disebelah kiri, ada gedung dengan lobby dan lorong berliku. Masuk lobby jalan lorong kekiri.disitu saya menjumpai ruangan kecil dengan tulisan tempat tes kesehatan/klinik. Yang melayani 2 wanta berjilbab. Tanpa greeting sambil main bb dan ngemil gorengan mereka duduk berdampingan.

    Saya masuk dan dilayani dengan baik. Cek tekanan darah hasil bagus. Tes mata disuruh membaca angka warna warni disebelah kanan serta disuruh menengok ke kiri dimana diruang sebelah melalui celah pintu saya bisa melihat blok kaca berpendar yg harus saya baca angka dan huruf dengan variasi ukuran. Persis cek mata di optik. Selesai cek kesehatan,saya membayar sebesar Rp. 22.500. Siapkan uang pas dan foto copy ktp 2 lembar. Form kesehatan dibawa keloket berikutnya.

    Keluar dr lobby turun ke jalan turunan kekiri. Disitu ada beberapa ruangan.diujung pas sudut bangunan ada loket tempat saya membayar formulir sim a sebesar Rp. 120ribu. Asuransi Rp. 30rb. (sim c Rp. 110 rb) kita akan diberi formulir berlembar lembar yang sudah distaples oleh petugas. Suasana loket berisik oleh suara suara wanita yang berteriak teriak tidak jelas

    Selesai membayar formulir memasuki ruangan lain dibawah. Persis depan loket pembayaran formulir ada tangga menuju kebawah dengan gapura biru.

    Persis memasuki ruang tunggu dengan deretan kursi yang banyak. Disitu juga ada meja kecil yg dijaga mas mas berseragam biru menjual bolpoint dan pencil 1 paket seharga Rp. 5ribu. Bisnis bagus menghadapi orang yg tdk siap tempur seperti saya. Sebaiknya kita siap sedia dgn membawa alat tulis sendiri yaaa..

    Didepan ruang tunggu ada ruangan. Sepertinya ruangan untuk foto.
    Lebih kedalam lagi, ada meja warna biru dari triplek yang nampak tidak terlalu kuat sebagai bantuan kita mengisi formulir yg kita beli di loket sebelumnya. Pajak yg kita bayarkan nampaknya tidak cukup untuk menyediakan fasilitas yg baik.

    Contoh pengisian sudah ada dipasang di dinding depan meja biru. Diisi dengan bolpoint. Formulir kosong berlembar lembar yg kita bawa, hanya kita isi 1 formulir warna biru.

    Selesai isi form, langsung diberikan di loket sebelah. Yang melayani mba mba juga. Berisik dan teriak teriak sepertinya tidak berbeda dengan loket lainnya.

    Beruntungnya saya, salah satu teriakan si mba kepada mas mas diruang sebelah. menanyakan apakah saya masih bisa mengikuti tes tertulis di ruang sebelahnya.

    Saya memasuki ruang tes tertulis dan diberikan penjelasan sedikit oleh petugas ttg pengisian jawaban.

    Saya diberi soal berwarna dengan laminating yang sudah ada silang silang jawaban. Kemungkinan perbuatan iseng pesert tes sebelumnya.

    Jawaban di tulis pada lembar tersendiri. Kalo tidak salah ada 30 pertanyaan. Kebanyakan pertanyaan dengan iustrasi. Seperti digambarkan diperempatan ada truck, sedan dan becak. Menurut saya, semua pertanyaan membutuhkan jawaban logika. Logika yang mengedepankan keamanan berkendara.

    Kebetulan saya menjalani tes tertulis mendekati jam makan siang. Selama tes, ilustrasi suara dari mba mba yang teriak teriak terdengar jelas. Topik nya adalah makan siang apa, warungnya dimana, titip siapa.

    Selesai mengerjakan tes tertulis langsung diberikan kepada petugas jaga yang sibuk sekali dengan tumpukan tumpukan soal dan jawaban bertebaran di mejanya.

    Selama petugas memeriksa jawaban, saya menunggu. Tidak lama hasil tes tertulis diberikan kepada peserta. Saya lulus tes tertulis dan harus menjalani tes praktek.

    Petugas memberikan arahan, pic, lokasi tempat tes praktek sim a. Saya harus keluar dari area polres depok, dengan diiringinrintik hujan saya dgn kendaraan sendiri saya mengikuti petunjuk jalan.

    Rute yang harus saya lalui : keluarpolres depok-lurus ketemu traffic light belok kiri arah depok 2 – lurus – melewati jembatan – pasar segar modern .

    Lokasi tes praktek di area pasar segar modern. Disitu saya menemui pak sunardi.

    Didalam area pasar (yg sepi dan kososng) ternyata ada loket loket pelayanan pembuatan sim yang lebih informatif dibanding di polres depok. Nampaknya disitu juga melayani layanan yang sama.

    Tes praktek terhambat karena hujan angin yg kencang dan deras. Petugas menjanjikan pelaksanaan tes praktek setelah jam istirahat jam 1230 atau begitu hujan berhenti.

    Beruntungnya saya, berkah hujan tidak segera berhenti. Jam sudah menunjukkan 1330.

    Sambil ngobrol dengan pedagang minuman disitu, akhirnya tercetus ide “bebas tes praktek karena hujan”

    Solusi direalisasikan.tawar menawar. Transaksi terjadi. Saya gagal mewujudkan niat jalur resmi.

    Saya difoto di ruang foto.petugas membacakan bio data,tanda tangan, cap jempol.difoto.selesai.

    SIM A SELESAI

    Hujan masih terus berlangsung.

    Kesimpulan saya :
    Sebenarnya dari segi biaya tidak terlalu mahal 22.5 + 130 + 5 + under table fee

    Sebenarnya dari segi tes kesehatan tidak ada ygbluarbiasa. Pengidap hiv atau kanker bisa lolos kalo badan nampak fit dan bugar + menjawab “saya ga pake kacamata,tidak mengidap penyakit jantung”

    Sebenarnya dari segi tes tertulis tidak sulit. Yang penting cukup tidur,cukup makan,pikiran tenang dan fokus pada keselamatan diri.jadi ada suara berisik apapun,kita bisa fokus.

    Sebenarnya tes praktek tidak terlalu penting. Buktinya pengalaman saya sebelumnya tes praktek sim c saya gagal tp sim c bisa langsung terbit. Sim a kali ini bisa dicetak tanpa tes praktek.

    Sebenarnya uang pecahan harus disiapkan,begitu juga alat tulis. Siapkan pecahan lebih antisipasi ada loket lain.

    Sebenarnya terlintas dipikiran saya..suasana loket loket pelayanan sim tidak ubahnya terminal. Lengkap dengan teriakan teriakan dan preman.

    Selamat membuat sim!

    • wow.. lengkap sekali penjelasannya.. terima kasih Pak Darno ^^
      mudah2n bisa jadi acuan teman2 yang lain.
      walaupun sangat disayangkan, akhirnya melewati jalur “damai” juga hehehe..

  18. yulia on said:

    kalau tidak lulus ujian tulis gmn ?

    • Kalau ga lulus ujian tulis, kita dikasih kesempatan sekali lagi buat mengulang diminggu berikutnya. Kalau ga lulus lagi, kita harus mengulang proses pembuatan SIM dari awal lagi.. ^^ Selamat ikut tes.. sukses yaa..

  19. asiiik q mau ah buat sim… walaupun q gk da mtor hahahaaa…
    tp jujur q sering bawak motor temen hahahahahaaaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: